Well, kali ini gue mau review trip gue kemaren ke Karimun Jawa. Review ini wajib gue tulis karena punya pengalaman berbeda dari trip sebelumnya. Mulai dari bertemu temen-temen baru, pantai-pantai yang indah, dan juga gue bakal masukin KARIMUN JAWA sebagai destinasi liburan yang oke banget buat para backpacker karena serba murah. Ya homestay, ya harga makanan, ya jasa keliling pulau, semua serba murah deh.

Buat yang cuman punya budget di bawah sejuta, lo udah bisa puas-puasin liburan ala Lombok-Bali selama 4-5 harian. Ga percaya? Makanya baca review gue ampe abis ye, xoxoxoxo…

Berawal dari obrolan gue sama sobat di Maret lalu. Doi bilang bulan depan dia mau ke Karjo (Karimun Jowo).

G : “Emang bagus?”

S : “Bagus tau. Bisa snorkeling.”

Denger kata snorkeling, gue langsung semangat nyari review di Google tentang Karimun Jawa. Eh asli, ajib-ajib euy dari fotonya mah. Gue langsung nunjukin ke aa. Dan bagusnya aa langsung antusias.

G : “Liburan lagi yuk, a?” sambil cengengesan. Gue liatin foto-foto Karimun Jawa.

A : “Mahal ga?”

Akhirnya gue cari tahu tentang akomodasi ke Karimun Jawa. Dari situ gue dapetin situs kompaktour.com dan singkat cerita gue sama aa booking di sana. Kita ikut paket 4D/3N 855rb per orang. All in dari Jepara-Karimun-Jepara.

Karena sekarang gue tinggal di Tasik, jadi gue ceritain perjalanannya start from Tasikmalaya yaa…

 

—————–

10 April, Kamis siang…

Udah ga sabar packing-packing. Ga bawa koper. Aa sengaja beli tas backpackeran biar ga rempong. Syukur deh, gue kan jadinya cm perlu bawa tas selempang dan melenggang kangkung.

Abis magrib gue sama aa jalan kaki ke pool bus Budiman. Kita naik bus Tasik-Semarang. Ongkosnya 90rb. Berangkat dari Tasik jam 8. Nyampe Semarang jam setengah 5 subuh turun di terminal Semarang. Beruntung begitu turun ada minibus yang bisa angkut kita ke Jepara. Ongkosnya 20rebu sampe Jepara jam setengah 8.

11 April, Jumat pagi..

Naik becak 15 rebu buat sampe pelabuhan Kartini. Nyampe disana masih jam 8 pagi. Sementara kita meeting point jam setengah 1 siang. Dan hampir 5 jam itu kita abisin waktu buat sarapan, cuci muka, balesin sms customer (meski liburan, dagang online tetep jalan bok!!), dan ngisi full semua persediaan batere semua gadget kita. Sengaja kita bawa terminal listrik. Hehe…

FYI, di Karimun Jawa itu listrik Cuma nyala dari jam 6 sore s/d 6 pagi. Jadi buat elo yang punya handphone boros batere atau ga bisa lepas dari media sosial, gue kasih tips yang wajib elo bawa ke Karimun itu adalah POWERBANK (kalau bisa lebih dari satu buat antisipasi), terminal listrik (biar bisa charger dalam satu waktu untuk semua gadget lo), dan harus pakai kartu TELKOMSEL or XL. Gue ga promo ya, tapi Cuma 2 operator itu yang sinyalnya lumayan ketangkep di Karimun Jawa.

Itupun sinyalnya bagus pas malem aja. Siang payah sekaleee… gue ga ngerti apa ada hubungannya antara sinyal sama listrik yang cm nyala malem aja disana. Hehee.. tapi asli kalau internetan malem-malem itu lancar kaya kuda lari. Mulai pagi udah kaya keong lagi.

 

Buat yang pake operator diluar Telkomsel dan XL, mending sementara lo ganti dulu tu kartu lo selama di Karjo biar lo bisa update status di Medsos or sekadar pamer suasana liburan di Path/IG , hehee…

 

Okay balik lagi ke Karjo. Akhirnya tepat jam 2 kapal ekspress gue datengggg….

NB : Kalau ga ikut travel, lo bisa beli kapal ekspress ini langsung di dermaga dengan harga 110.000/orang (tarif eksekutif). Kalau ga, bisa pake kapal Muria yang tarifnya lebih murah tp memakan waktu 6 jam untuk bisa mencapai Karimun Jawa.

Image

 

Gue sama aa dapet kursi di C14-15. Pas depan TV. Selama perjalanan, diputer film box office biar ga bete. Tapi bentar ko, karena  1 jam 45 menit kemudian kita udah sampai di Pelabuhan Karimun Jawa.

 

Image

 

Yippiee !!! Kita dijemput dari pihak travel ke Homestay. Appreciate, homestaynya nyaman banget. Bersih. Meski kamar mandi luar, serasa di rumah sendiri ko. Gue sama aa kemaren ditempatin di Homestay Hamfah.

Sore itu kita ke dermaga buat nunggu sunset. Banyak juga turis lain pengen ngabadiin moment sunset ini.

3

 

4

Sunset di Karimun Jawa

Sunset di Karimun Jawa

 

Romantis kan warna langitnya. Hehehee… Akhirnya kita balik lagi ke homestay buat makan malam.

6

Ini homestay kita selama di Karimun. Malam pertama kita dapat makan malam sayur dan ikan goreng. Serius, masakannya enak. Ga pake boong. Hehe… All kita puas banget sama homestaynya.

Okey, kita lanjut di besokannya…

===========

12 April, Sabtu pagi..

 

Kita udah siap-siap dari jam 7. Sarapan pagi itu nasi goreng. Oiya, di homestay ini kopi, gula dan teh bisa sepuas-puasnya. Ada dapur juga kalau-kalau mau masak sendiri. Kamer mandinya juga banyak.

Jam 8 kita udah siap jalan ke dermaga. Ehm, narsis dulu yee… hehhee…

 

7

 

Di dermaga kita ketemu rombongan lainnya. Perkenalan dimulai. Nambah temen-temen baru. Senangnyaa…

8

Di kapal kita kenalan sama temen-temen baru. Kalau di sini masih banyak turis lokalnya. Jadi kita ga canggung.

Spot pertama kita ada di sekitar barat daya pulau utama Karimun Jawa-nya. Terumbunya lumayan oke. Tapi jangan lo bandingin sama terumbu di Gili-Gili Lombok. Kalah jauh sih menurut gue. Ikannya sedikit banget, karena terumbunya ga semuanya hidup.

Menurut pengamatan gue, terumbu karang di daerah Karimun ini awalnya pasti luar biasa bagus. Banyak terumbu yang tumbuh di perairan dangkal. Airnya pun luar biasa jernih. Untuk kejernihan air, ga kalah sama Lombok.

Cuma sayangnya masyarakat disana pada jaman dulu kurang menerima edukasi tentang perlindungan biota lautnya. Mereka ada yang pakai bom untuk menangkap ikan. Pemerintah mungkin sedikit terlambat untuk menanganinya sehingga ketika Karimun Jawa mulai dikenal masyarakat luas, sebagian terumbu sudah tidak bisa direhabilitasi lagi.

Tapi bukan berarti Karimun ini ga layak jadi tempat wisata. Masih banyak spot-spot bagus untuk dijadikan tempat snorkeling dan diving kok. Masyarakat disana juga kebanyakan sudah mulai membudidayakan terumbu karang lagi karena mulai menyadari bahwa keindahan alam mereka merupakan sumber kesejahteraan masyarakat disana.

Dan untuk pemandangan atas lautnya, Karimun Jawa ini punya begitu banyak pulau kecil tak berpenghuni dan masih perawan. Artinya, lo bisa bayangin betapa banyak angel indah dan keren untuk diabadikan disini. Untuk pemandangan pantainya, gue bilang ini gak kalah keren daripada pantai-pantai di Lombok.

Oya, karena kita pakai travel, maka guide disana udah nyediain dokumentasi untuk mengabadikan pose-pose kita di dalam air. Yang ga bisa renang jangan khawatir, dibantu maksimal kok sampe kita dapetin pose kobe dalam air. Hihiii…

 

Tips : kalau mau difoto, usahakan menjauhi kerumunan orang agar hasil fotonya terlihat seolah-olah kita lagi sendirian di dasar laut. :D

 

10

 

11

 

???????????????????????????????

 

???????????????????????????????

 

Jujur, gue ga bisa renang. Tapi demi melihat dokumentasi ini, kok yo gue jadi tergerak buat belajar diving biar bisa nikmatin keindahan bawah laut di tempat-tempat lain. Kayanya keren aja kalau kita bisa berpose di bawah air yang notabene bukan habitat asli kita. Apalagi kalau terumbu karang dan biota lautnya langka.

 

Note : harus belajar renang dan nyelam. Harus!!! :D

 

Capek bersnorkeling sampai tengah hari, kita berhenti di pantai Topeng. Disitu pemandangannya unik. Banyak karang dan pohon kelapa. Eksotis banget. Ini sebagian kecil hasil jepretan kita. Cantik banget, sama bagusnya seperti yang gue liat di foto-foto google.

 

12

 

13

 

14

 

17

 

19

 

20

 

21

 

22

 

23

 

24

 

25

 

26

Cantik kaaannn…

Kita makan siang disana. Pihak travel sudah menyediakan nasi dan ikan untuk dibakar disana dan disantap bersama. Hmm… yummy !! Selama 2 jam kita dikasih waktu buat ngisi perut dan foto-foto.

Oiya, warung-warung disana juga murah-murah kok. Kamu masih bisa menemukan segelas kopi seharga 2000 – 2500 di tempat wisata sekelas Karimun Jawa. Bayangin kalau kamu beli di Bali-Gili Trawangan, wooaaa bisa 15 rebu kali secangkir jahe hangat juga.

Setelah kenyang makan dan puas berfoto eksis, jam 2 kita lanjutin lagi bersnorkeling di spot kedua. Lalu jam 4 sore kita berhenti di Pantai Tanjung Gelam untuk mengeringkan badan. Sayang gue ga sempet foto-foto di Tanjung Gelam. :(

Sambil menunggu sunset disana, kita ngopi-ngopi lagi. Menghangatkan perut dengan mie rebus, pisang goreng dan teh manis.

 

Oke, hari ini kegiatan lautnya cukup sekian. Kapal mengembalikan lagi kami ke pulau utama. Setelah magrib, rasanya capek sekali badan. Maklum ga pernah olahraga. Remuk redam. Padahal ini malam minggu, katanya di alun-alun ada pasar malam. Makanan disana enak-enak dan murah. Cuma karena kecapean, gue mutusin buat malam malam di homestay aja.

Menu makan malamnya kepala kakap bo. Uenaknya juara !!!! Pengen nambah tapi malu sama yang laen :D

Akhirnya baru aja jam 8 malem, kita udah tepar tidur untuk membangun tenaga lagi buat besoknya. Hehehe…

 

—————–

13 April, Minggu…

Sarapan lagi disediain sama pihak homestay. Travel udah ngasih dokumentasi bawah air hari pertama. Lumayan buat eksis di DP BBM sama Path. Xixixiii…

Hari ini kita menuju arah timur pulau. Kita ngelewatin beberapa pulau kecil disana. Diantaranya Pulau Cilik, Pulau Tengah sama Pulau Gosong. Siap snorkeling lagi di Minggu yang cerah.

27

Perjalanannya lumayan lama. Kita sempet ngelewatin Nirwana Resort yang katanya mahal banget karena viewnya bagus.

Langit cerah banget. Air laut juga tenangsekali. Dan kerennya, aa disana ngelihat ikan terbang di depan mata. Yup!! Bener-bener terbang !! Warnanya biru terang. Sekitar 10 detikan. Sayang ga didokumentasiin.

Oiya, katanya Pulau Cilik dan Pulau Tengah ini adalah pulau pribadi lho. Yang punya orang Semarang. Cckckckk… kapan ya gue bisa punya pulau sendiri :D

Pulaunya indah banget. Pohon kelapa dan cemara berpadu serasi. Tanahnya ditumbuhi rumput Jepang semua. Keren.

Snorkeling pertama berada di dekat pulau tengah.

IMG_0570

Setelah snorkeling pertama, kita berhenti di Pulau Tengah untuk makan siang.

IMG_0601

Pemandangannya juga ajib sekaliii. Jalan kaki 15 menit kayanya udah bisa ngelilingin pulau. Disitu juga ada penangkaran bayi hiu. Yang masih kecil-kecil banget. Ada juga penyu dan beberapa terumbu karang yang bisa dilihat sangat amat jelas dr atas dermaga.

 

Pulau Tengah-Karimun Jawa

Pulau Tengah-Karimun Jawa

Pulau Tengah - Karimun Jawa

Pulau Tengah – Karimun Jawa

Makan siaaanggg !!!

Makan siaaanggg !!!

 

Dan setelah makan siang, kita lanjutin snorkeling di spot terakhir kami saat itu. Letaknya tepat di depan Pulau Cilik. Dinamakan pulau Cilik karena benar-benar imut. Mungkin luasnya hanya beberapa hektare aja.

Pulau Cilik

Pulau Cilik – Karimun Jawa

Dan yang bikin gue surprise adalah warna airnya yang tosca. TOSCA banget!! Biru bukan, hijau engga. Kayanya gue jarang nemuin warna air pantai setosca ini.

Dan ketika snorkeling pun ternyata ikannya jauh lebih banyak disini. Spot yang bagus untuk memberi makan ikan. Untung aa udah beli 2 bungkus roti tawar besar pagi tadi untuk kasih makan ikannya. Akhirnya kita dapet deh foto bawah laut yang lagi kasih makan ikan :D

IMG_0626

IMG_0624

 

IMG_0625

 

 

 


IMG_0653

Disini kita main lebih lama karena ikannya emang banyak banget. Juga terumbu karang yang bisa dipijaki sehingga kita bisa terlihat berdiri di lautan. Dan saat sesi snorkeling hampir selesai, guide tour menangkap seekor cumi-cumi yang guedeeee sekali.

 

Okay, sekitar jam 4 sore kita balik dari Pulau Cilik dan berhenti di Pulau Menjangan Kecil. Disitu letak penangkaran hiu muda yang mulai tumbuh besar.

32

 

33

 

Wanna join with baby shark???

 

Disini juga ada budidaya bintang laut dan penyu lho… Akhirnya gue mutusin ikut flying boat. Cuma di akhir karena ga seimbang, boatnya terguling. Wakakakakak… kocak abis secara itu udah mau magrib. Kita kedinginan poolll !!!

 

Malemnya, badan mulai agak fit lagi. Aku ma aa janjian sama temen-temen baru kita buat makan seafood di alun-alun. Harganya bisa ditawar. Cumi-cumi buesar (cukup buat 4 orang kayanya) cuma dijual 30-35 ribu aja.

Kita pesen cumi bakar dan ikan bakar. Kenyaaangg dan enakkkkk !!!!

Satu hal yang gue pelajari disini, gue menemukan masyarakat di Karimun Jawa ini lumayan sejahtera. Rumah mereka mungkin ga mewah, tapi bagus dan bersih. TV LCD dan HP Blackberry rata-rata mereka miliki.

Mereka pun mematok harga homestay dan makanan yang murah. Homestay dipatok 70-80rb aja semalem. Makan juga bisa dapet 10rb (parasmanan) sampe kenyang.

Nama warungnya Bu Esther. Di sebelah alun-alun Karimun Jawa. Cuma 10rb kamu bisa kenyang makan sama ayam/cumi/ikan. Atau bisa juga cobain pindang seruni yang dijual di warung makan dekat dermaga.

Mungkin segini dulu review dari gue. Kalau mood tar gue tambahin lagi hhehehe…

Akhir kata, Karimun jawa layak elo datengi untuk wisata indah namun tetap hemat. Cheers !!

34

 

 

 

 

 

 

Aside  —  Posted: April 18, 2014 in Info Travelling, My_Life
Tags: , , , , , , , ,

Sebelum baca yang ini, ada baiknya baca dulu artikel ini (biar nyambung ceritanya) :

1. TRAVELING DADAKAN : BANDUNG-GILI TRAWANGAN-LOMBOK-BALI

2. TRAVELING : PANDUAN MENUJU GILI TRAWANGAN

3. TRAVELING : SNORKLING DI GILI TRAWANGAN, SURGA DUNIA DI TANAH LOMBOK

4. TRAVELING GILI TRAWANGAN : BERSEPEDA KELILING PULAU, TEMUKAN KEUNIKAN PANTAI YANG CANTIK

Hari ke 5 : 12 Desember 2013

Hari ini kita rencananya mau ke selatan Lombok. Disana banyak yang pengen dikunjungi sehingga kita berangkat dari hotel jam 8 pagi. Biaya sewa mobil 500.000 udah include supir dan bensin sampai jam 6 malam.

Dari Senggigi kita berhenti dulu di daerah Mataram. Mampir sebentar buat beli oleh-oleh makanan. Trus karena godaan setan, gue ngeyel minta dibeliin aa mutiara Lombok warna abu metalik yang eksotis banget. Halah… tp setelah itu rada menyesal karena sampe sekarang tu mutiara blm gue apa-apain buat dijadiin apa gitu. Hehehe…

Abis belanja mutiara, gue ke tempat pembuatan gerabah. Gue lupa nama daerahnya, tapi lokasinya deketan sama Desa Sade. Dari situ gue ke tempat penenunan songket. Tergoda lagi kedua kalinya untuk beli kain songket yang muahal dan diperparah sampai sekarang tu bahan belom diapa-apain.

49

 

 

50

 

 

51

 

52

 

 

Sekitar jam 1, kita mulai ke arah selatan. Di bagian selatan Lombok emang banyak pantai-pantai yang wajib dikunjungi. Tapi berhubung waktu yang terbatas, ga semua pantai bisa gue datengi. Cuma 4 pantai yang bisa didatengi, yaitu Pantai Selong Belanak, Pantai Mawun, Pantai Kuta, dan Pantai Tanjung Aan.

lombokpeta

Tujuan pertama di Selatan adalah Pantai Selong Belanak. Di daerah sini susah sinyal. XL ga dapet sama sekali, telkomsel ayep-ayep. Bikin stress bagi gue yang kerjanya di dunia online dan ga bisa lepas dr yang namanya sinyal handphone.

 

 

57

Pantai ini dikelilingi perbukitan yang membingkai sempurna. Panas terik memang, tapi terbayar dengan keindahan alamnya. Ga kalah sama pantai di Thailand, bukan ?! :)

58

 

59

 

60

 

61

 

62

Setelah puas mengabadikan gambar, kita lanjutkan perjalanan menuju pantai Mawun yang katanya seperti pantai Phi-Phi di Thailand. Perjalanan sekitar 30 menit, dan lagi-lagi susah sinyal. Cuaca pun kurang mendukung, awan gelap mulai membayang. So sad… :(

63

Setelah sampai di pantai Mawun, kita makan siang dulu. Baru lanjut foto-foto.

Sayang seribu sayang karena langit mendung, warna air lautnya ga sebagus biasanya. :( Tapi tetep kece ternyata.

 

Mendung, tapi tetep kece kan :)

Mendung, tapi tetep kece kan :)

65

Suasana di Mawun saat mendung

Suasana di Mawun saat mendung

Disini karakteristik pantainya beda banget. Pantai Mawun airnya langsung dalem kaya kolam renang raksasa. Beda sama di Gili Trawangan. Jadi 3 meter dr bibir pantai aja udah seleher orang dewasa (lihat di foto ada orang berenang). Tapi ombaknya ga gede jadinya aman.

Sayang banget pas datang kesana cuaca mendung sangat. Sama sekali ga dapet indahnya pantai Mawun. Gue dapet foto dr temen yang dateng pas musim panas kesana dan jauh beda banget warna pantainya. Unlucky :(

Indahnya Mawun di kala cerah

Indahnya Mawun di kala cerah

 

 

Dari situ kita lanjut ke pantai Kuta Lombok yang katanya pasirnya segede merica. Di Kuta ini langit bener-bener gelap. Hadah… agak bete juga. Padahal Kuta, Lombok ini yang gue harep bisa dapet gambar bagus. Cedih…

69

 

 

Dark shadow yang bergulung sebelum hujan  malah bikin pemandangan makin eksotis

Dark shadow di Kuta Lombok yang bergulung sebelum hujan malah bikin pemandangan makin eksotis

71

 

Karena gelap dan mulai ujan, gue sama aa milih cabut dari Kuta dan menuju pantai terakhir kita sore itu, yaitu Pantai Tanjung Aan. Beruntungnya, selama perjalanan langit mulai sedikit lebih cerah sehingga suasana pantainya saat kita sampai ga sesuram ketika di Kuta, Lombok.

72

Suasana di Tanjung Aan sedikit lebih cerah sehingga warna gradasi pantainya lebih terlihat.

73

 

74

 

75

Di Tanjung Aan, banyak yang jual songket. Kalau ga kuat-kuat iman ngedenger ocehan mereka yang memelas cenderung memaksa, elo pasti beli tu songket-songketnya dari mulai harga pembuka 100rb jadi 40 rebu. Jadi mesti pinter nawar biar dapet murah disana.

Oiya, ada cerita sedih disini. Lombok kan kebanyakan muslim. Anjing menjadi hal yang najis untuk kaum muslim. Cuma kan mereka tetap makhluk Allah ya. Gue ngeliat disini banyak sekali anjing liar di pantai yang kakinya penuh luka. Seperti bekas jeratan sehingga banyak yang pincang. Sedih deh liatnya :(

 

Finallu, menjelang magrib, kita udah dianterin ke bandara di Praya. Jadwal pesawat kita jam setengah 10 malem dengan rute Mataram-Denpasar. Lumayan lama leyeh-leyeh disana sambil makan malam di Solaria.

Ternyata, pesawat yang bakal kita tumpangi dikabarkan  delay 1 jam. Kita udah ngantuk banget nunggu di lounge. Alhamdulillah, tepat jam setengah 11, pesawat yang rencananya akan membawa gue dan suami ke Denpasar dateng juga. Tapi sayang, justru disitulah tragedi bermula… Tragedi Senggigi kalau boleh gua kasih nama.

Penasaran tragedi apa yang gue maksud? Yuk kita intip ceritanya di bagian selanjutnya :)

  1.     TRAVELING : FIRASAT BURUK, TRAGEDI SENGGIGI
  2.      TRAVELING : MARINA SAFARI PARK, KEBUN BINATANG ALAM DI BALI
  3.      TRAVELING : BALI TAK SEINDAH DULU, TAK LAGI SEMENARIK CERITA

Sebelum baca yang ini, ada baiknya baca dulu artikel ini :

1. TRAVELING DADAKAN : BANDUNG-GILI TRAWANGAN-LOMBOK-BALI

2. TRAVELING : PANDUAN MENUJU GILI TRAWANGAN

3. TRAVELING : SNORKLING DI GILI TRAWANGAN, SURGA DUNIA DI TANAH LOMBOK

 

Day 3-4 : 10-11 Desember 2013

Setelah kemarin puas seharian snorkeling di Gili Trawangan-Meno-Air, rencananya hari ini kita mau ke Gili Sudak, Gili Nangu dkk, tapi bad new pemirsa !! Aanya malah sakit. Efek snorkeling kemaren plus kebanyakan minum aer laut. Badannya panas dan diare. Untung yang punya villa (orang Italia dia) baek banget. Dipanggilin dokter klinik yang datang langsung ke kamar kita. Biaya obat dan periksanya 150.000

 

Gue akui, untuk fasilitas, di Gili Trawangan bisa disebut lengkap sih buat tempat wisata. Counter pulsa, ATM, klinik kesehatan, semua ada.

Okay, terpaksa rencana hari itu batal semua. Seharian di kamar villa aja. Bete. Tapi ya sudahlah. Yang penting aa cepet sehat. Malemnya setelah agak baikan, kita makan di café yang rada mahal untuk mengobati sedikit kekecewaan hati, yaelah… makan seafood yang rasanya emang juara. Harganya juga juara. 207.000 berdua…

Total biaya yang keluar hari itu untuk makan dan biaya berobat 415.000

Besoknya, hari kempat…

Ini hari terakhir di Gili Trawangan sebelum kita mulai perjalanan di tempat lainnya. Pagi-pagi kita gunakan waktu terakhir untuk keliling pulau pakai sepeda. Biaya sewanya per sepeda 50.000. Kita keliling pulau sekitar 2 jam. Di bagian timur pulau, jalannya memang bagus karena disitu pusat kumpulnya vila-vila.

29

 

33

 

34

 

36

Sempet narsis sejenak di pelataran villa-villa mewah, hihiii…

Pelataran Villa yg cantik seperti Hutan di Film-film Hollywood

Pelataran Villa yg cantik seperti Hutan di Film-film Hollywood

Halaman Pondok Santi yang luas.

Halaman Pondok Santi yang luas.

 

Cuma setelah melewati Pondok Santi di bagian barat daya, jalannya mulai ga beraturan. Pasir semua bikin susah mengayuh sepeda.

35

 

Cuma di daerah situ villanya bagus-bagus. Buat kelas menengah atas semua. Spotnya juga keren banget buat foto-foto narsis.

Deck romantis ini gratis bagi siapapun, ga seperti di Dreamland Bali yang harus bayar sewa 100rb per orang.

Deck romantis ini gratis bagi siapapun, ga seperti di Dreamland Bali yang harus bayar sewa 100rb per orang.

Cidomo lewat pas gue narsis

Cidomo lewat pas gue narsis

27

 

Pantainya juga tenang, ga ada ombang dan luar biasa bening. Pasirnya kaya merica. Bener-bener indah. Hasil fotonya juga bagus meski ga diedit. Pemandangan aslinya jauh lebih indah daripada foto-foto yang bertebaran di google. Ciyuss….

31

Cantik nian alamnya. Indah dan menenangkan. Cocok banget untuk berbulan madu.

32

 

Serasa di luar negeri, kaya ngeliat latar film-film hehheee….

 

 

Pantainya landai banget, berenang sampe tengah pun masih bisa kaki nginjek dasar pantai.

Pantainya landai banget, berenang sampe tengah pun masih bisa kaki nginjek dasar pantai.

Liat ga ada titik hitam disana, itu jaraknya puluhan meter dari bibir pantai dan kedalaman airnya masih sebatas lutut. Aman buat bawa anak kecil main di pantai. Hampir ga ada ombak. Dangkal hingga ke tengah sana. Ajib banget sampe speechless buat ngegambarin betapa aduhainya pemandangan surga ini.

39

Pasirnya besar-besar kaya merica

Pasirnya besar-besar kaya merica

41

 

Tanpa editan aja udah sekece ini pantainya. Subhanallahh…

Beningnya air pantai

Beningnya air pantai

43

 

Serasa pantai pribadi ga sih?!!!

Gradasi birunya cantik banget...

Gradasi birunya cantik banget…

45

 

46

Suasana langitnya asli ga edit, keren kan?

Suasana langitnya asli ga edit, keren banget kan??!!!

 

Buanyak banget jepretan gue di moment ini sampe gue bingung harus milih yang mana karena semuanya keren. Dan setelah puas keliling pulau. akhirnya sekitar jam 1 siang kita cek out. Kita naik perahu public lagi ke Pelabuhan Bangsal. Tiket perahu 13.000 per orang.

Dari situ kita nyewa mobil Avanza 100.000 buat nganterin kita ke daerah senggigi. Itu hasil dari tawar menawar karena awalnya si supir nawarin di harga 200rebu. Inget ya, kalau di pelabuhan bangsal kalian harus berani nawar mobil karena harganya tinggi sekali kalau ga berani nawar.

 

Suasana di jalan Senggigi - Lombok

Suasana di jalan Senggigi – Lombok

Di Senggigi, kita nginep di hotel Darmaji. Ratenya 400rb/malam. Fasilitas TV, Bath tub, air panas dan dingin, halamannya juga luas banget dan view langsung depan pantai Senggigi. Tapi sayangnya tempatnya menurut gue sih agak menyeramkan, gegara ada 1 sumur yang dibiarin gitu aja di tengah-tengah rumput halaman luas itu. Aneh banget kenapa harus ada sumur tua model begitu di hotel yang bagus.

Dan diitung-itung, total pengeluaran hari itu lumayan tinggi buat kita berdua, sekitar 1,1 juta meliputi sewa sepeda, sewa perahu, sewa mobil, makan 3x, beli oleh-oleh, sewa andong di senggigi. Tapi terbayar dengan pengalaman seru melihat keseluruhan lekuk pulau Gili Trawangan yang indah mempesona dan cetar membahana itu.

 

Note :

IMHO, ternyata pantai di Senggigi ga sebagus gili. Kalah jauh malah. makanya gue ga sempet foto karena kurang menarik buat gue. Gue ga ngerti kenapa pantai ini terkenal, mungkin karena pasirnya yang putih. Selain itu ga ada lagi yang mengesankan disini kecuali pub-pub yang banyak bertebaran di sepanjang jalan Senggiginya.

 

Ga berhenti di Gili Trawangan aja lho, yuk ikuti review gue di bagian selatan Pulau Lombok yang ga kalah seru. Pantainya cantik amat, ga percaya? Baca review selanjutnya yaa…

 

  1.   TRAVELING : PANTAI-PANTAI EKSOTIS DI LOMBOK SELATAN
  2.      TRAVELING : FIRASAT BURUK, TRAGEDI SENGGIGI
  3.      TRAVELING : MARINA SAFARI PARK, KEBUN BINATANG ALAM DI BALI
  4.      TRAVELING : BALI TAK SEINDAH DULU, TAK LAGI SEMENARIK CERITA

 

Ini adalah lanjutan dari posting  REVIEW TRAVELING : PANDUAN MENUJU KE GILI TRAWANGAN

 

Hari kedua : Senin, 9 Desember 2013

 

Bangun dengan sumringah. Siap bersnorkeling ria keliling 3 pulau impian, ceile.. Ga lupa sunblock nemplok tebel di wajah biar ga gosong, xixxixiiiii…

Villa di Dream Village

Villa di Dream Village

Pagi itu kita sarapan dulu di villa. Menunya standar banget. Cuma roti, kopi, susu dan orange juice. Dan berhubung kurang kenyang, kita panggil ibu-ibu yang jual nasi ayam. Sempet kaget pas tau harganya 20.000/bungkus. Dan lebih kagetnya lagi, itu isinya cuma nasi sama tulang ayam doing gue rasa. Dagingnya kurus amat bok!! *nyesel

 

Jam 9 sudah siap kumpul buat snorkeling.

Siap-siap snorkelinggggg

Siap-siap snorkelinggggg

Nyobain gaya anak alay, hehehee....

Nyobain gaya anak alay, hehehee….

akhirnya aa dapet juga difoto...

akhirnya aa dapet juga difoto…

Sambil nunggu yg lain siap, balesin sms customer duluuu...

Sambil nunggu yg lain siap, balesin sms customer duluuu…

Gue sewa peralatan lengkap karena sadar diri ga bisa renang. Sebelum dimulai, gue latian dikit-dikit depan resort. Emang bisa?? Bisa banget. Bahkan dengan kedalaman sedada aja, lo udah bisa liat ikan-ikan berwarna biru terang berenang kesana-kemari. Wuih bagus parah. Airnya bening banget sampe gue bisa keliatan ngelayang kalau berenang disana.

 

17

NOTE : DI BAG YG GUE LINGKARIN MERAH, ELO UDAH BISA LIAT PULUHAN IKAN BIRU TERANG BERENANG HILIR MUDIK DI ATAS TERUMBU KARANG.

 

 

18

Jam 10 kita dipanggil sama guidenya buat gabung sama yang lain. Ada 10 orang, 6 turis local dan 4 turis asing. Kocak, turis local pake pelampung lengkap semua. Sementara si bule Cuma bermodalkan kaki katak doang.

 

19

 

20

 

 

Well, yang pertama kita kunjungi itu di perairan Gili Air. Langsung disuruh nyemplung ke laut. Pengalaman pertama snorkeling dan itu bener-bener memukau banget. Biota lautnya Masya Allah cantik-cantik. Terumbu karangnya sehat melambai-lambai dikerumui ikan-ikan. Ada banyak jenis ikan yang gue ga tau jenisnya, tapi yang paling banyak dilihat adalah ikan warna pelangi segede ikan mas.

Sayang banget gue belum punya camera underwater dan pelit buat nyewa. Jadinya indahnya bawah laut Gili-gili silakan search di Google aja yaa, hihiii… meski masih bagusan aslinya sih :p

Btw, jinak banget ikannya, dikasih roti langsung pada ngedeket. Trus juga ada terumbu karang yang guedee banget sampe kita bisa berdiri di atasnya dengan ketinggian air cuma sebatas perut. Keren deh,.,,

Kemudian kita berenti di Gili Air buat makan siang. Nasi goreng 50rebu dan jahe panas 15 rebu. Itu bener-bener air panas yang dicemplungin  jahe ke dalamnya. Dikasih gula dikit. Eneg banget emang liat price list di gili-gili ini.

 

Lanjut ke Gili Meno, disana gue bisa lihat penyu yang guedeee sangat. Ada 2 penyu yang bisa kita lihat disana. Kita snorkeling sampai pukul 3 sore. Seneng banget. Indahnya biota bawah lautnya ga bisa diceritain detail berhubung gue ga ada dokumentasinya. Mending elo rasain sendiri dah dateng kesini. Hihiii…

 

Abis snorkeling, asli badan capek dan pegel, serta kebanyakan nelen air laut bikin perut kita kembung. Suami gue udah ngerasa ga enak badan. Masuk angin kayanya. Akhirnya kita balik ke hotel. Malemnya kita balik ke pasar malam buat makan enak dan murah.

 

Total pengeluaran hari kedua di Gili Trawangan  411.000 dengan rincian snorkeling berdua 220.000, makan pagi 40.000, makan siang 75.000 dan makan malam 76.000

21

 

Baca lanjutan reviewnya di :

  1.      TRAVELING GILI TRAWANGAN : BERSEPEDA KELILING PULAU, TEMUKAN KEUNIKAN PANTAI YANG        CANTIK
  2.      TRAVELING : PANTAI-PANTAI EKSOTIS DI LOMBOK SELATAN
  3.      TRAVELING : FIRASAT BURUK, TRAGEDI SENGGIGI
  4.      TRAVELING : MARINA SAFARI PARK, KEBUN BINATANG ALAM DI BALI
  5.      TRAVELING : BALI TAK SEINDAH DULU, TAK LAGI SEMENARIK CERITA

Ini sedikit review yang masih terekam di otak gue tentang traveling bersama suami Desember 2013 lalu ke Gili Trawangan. Berawal dari rencana liburan yang amat sangat mendadak, gue trip dari Bandung-Lombok_Bali.

Start dari Jatinangor Bandung

 

Day 1 : Minggu, 8 Des 2013

Bangun dengan bahagia. Sekoper gede penuh baju gue dan aa, tas ransel aa, tas kamera, sama clutch coklat gue udah siap diangkut. Jam 6 pagi kita berangkat dari kediaman kita di Jatinangor, Bandung. Naik angkot ke pangkalan bus Damri di depan kampus Unpad.

Sekitar pukul 06.30 Damri berangkat dengan rute Jatinangor-Elang. Cuma butuh waktu 1 jam buat sampe di pool Elang, kita naik taksi menuju Bandara Husein.

Masih kepagian secara keberangkatan kita 2,5 jam lagi. Akhirnya kita mutusin buat sarapan dulu di Solaria (sejak Solaria udah ada sertifikat MUI, aku perhatiin tempatnya jadi lebih rame loh). Sekitar jam setengah 10 kita masuk bandara, bayar airport tax 25.000 per person.

 

Nyampe dengan selamat di Denpasar sekitar jam 13.00 WITA. Kelaperan, aa maksa makan Burger King dulu tanpa melihat secara pasti jadwal pesawat kita dari Denpasar-Mataram. Makan setengah leyeh-leyeh dan setengah jam kemudian baru sadar kalau pesawat 40 menit lagi take off.

Panik takut ketinggalan pesawat, susah payah gue yang dengan begonya pake heels harus lari ngejar antrean check in yang dari Burger King ke tempat check in sekarang jadi jauh banget sejak Bandara Ngurah Rai direnovasi. Pengen nangis, takut tijalikeuh kalo kekencengan lari sama takut ketinggalan pesawat bikin gue keringetan sendiri. Dan yang bikin gue syok adalah antrian yang sangat panjang di Gate 20 padahal udah jam 14.05 sampe aa harus melanggar antrian karena pesawat udah mau berangkat.

 

Note : Gue ga kebayang, andai si Lion Air yang awal tadi delay, keberangkatan kita ke Mataram pun bakal batal dengan gemilang.

 

Namun Allah masih pengen gue ke Lombok hari itu, pas gue naik pesawat, kurang dari 5 menit kemudian pesawat berangkat. Horeeeee, jam 3 sore itu gue nyampe Lombok dengan selamat.

4

 

Sempet motret view dari pesawat menuju Lombok :

 

 

1

 

2

 

3

 

Nyampe di bandara di daerah Praya dan keluar dari pengambilan bagasi, kita berdua bingung. Tujuan pertama kita langsung ke Gili Trawangan, tapi masalahnya gak tahu harus pakai apa kesana. Yang gue tahu dari peta, kalau kita mau ke Gili Trawangan, kita harus naik perahu dulu di Bangsal Harbour yang jaraknya sekitar 120km dari bandara.

 

Pas keluar dari pintu bandara gue ngeliat ada jasa taksi, gak pikir panjang gue pilih itu. Tarif taxinya bikin mau bunuh diri.

IDR 247.500 dari Bandara menuju Pelabuhan Bangsal. Pengen pingsan. Ternyata disana taxinya dikelola koperasi bandara. Jadi kita bayar di counternya langsung, jadi emang taksinya resmi kerjasama sama koperasi bandara. So, kita ga usah takut bakal dibawa kabur. Tapi kalau pake argo sebenernya sama aja, sekitar 240.000 karena jarak tempuhnya sekitar 1,5-2jam dari Bandara ke Pelabuhan Bangsal.

 

Tapi yang bikin gue eneg adalah tepat 5 langkah setelah gue bayar taksi, gue ngeliat counter Damri yang rutenya Bandara-Senggigi 20.000/orang.

 

Anjrit !! Pengen sumpah serapah. Karena gue tau dari Senggigi ke Pelabuhan Bangsal itu cuma setengah jam, pakai taksi ga lebih dari 60.000.

 

JADI TIPSNYA, buat tips kalian yang mau ke Gili Trawangan. Akomodasi termurah adalah naik damri dari bandara (20.000/orang) turun di Senggigi, lanjut naik taksi/ojeg dari Senggigi ke Bangsal Harbour sekitar 30menit. Tarifnya sekitar 60-100rb tergantung kamu jago nawar. Kalau 2 orang aja, biayanya cuma 100.000 aja dari bandara – Bangsal. Bandingin sama naik taksi langsung dari bandara 247.500. Huekkk !!!

 

5

PELABUHAN BANGSAL – LOMBOK

 

 

6

 

Nyampe di Bangsal Harbour, kita bisa beli tiket perahu. Disana udah bisa keliatan Gili Air dan Gili Meno, tapi Gili Trawangan yang terjauh dari pulau Lomboknya ga keliatan. Untuk tarif perahu ada 2 macem, yang privat 200.000 kalau yang public cuma 13.000 per orang. Kalau yang privat kamu bisa dianterin langsung tanpa harus nunggu yang lain. Analoginya kaya taksi vs angkot lah. Cuma kamu mending pake perahu publik aja. Nunggunya ga lama kok, paling lama cuma 20 menitan.

 

Waktu tempuh dari Pelabuhan Bangsal ke Gili Trawangan pun ga lama, hanya sekitar 20-30 menitan. Asli, pulaunya indaaahhh banget. Pasirnya putih abis. Gue malah mikir andai ada yang bisa bangun resort-resort antara gili-gili ini, pasti Maldives bakal ada pesaing berat. Airnya bening abis.

7

 

Yang bikin gue takjub tentang pulau ini adalah keindahan panoramanya. Ternyata apa yang gue lihat di foto-foto google tentang jernihnya air laut yang biru bergradasi, pasir putih yang berkilauan, dan sederet pemandangan eksotis yang membuat gue berdecak kagum itu sama persis dengan aslinya. Gue ga perlu susah payah mengedit foto untuk mendapatkan latar belakang pemandangan yang luar biasa indah.

 

 

47

Indahnya ciptaan Tuhan kan, ini gue ambil dari jepretan LSR standar no edit. Udah seindah ini. Dengan pemandangan sekece ini, rasanya Gili Trawangan ga kalah indah sama Hawai, Maldives, ataupun panorama di luar negeri sana.

32

Dan yang bikin lebih takjub lagi adalah kenyataan bahwa pulau ini dihuni oleh campuran wisatawan seluruh dunia. Dulu gue pikir, bule ya pirang, mata biru, kulit putih. Tapi disini gue jadi bisa lebih sensitif kalau ternyata bule-bule dari seluruh dunia itu punya karakteristik yang berbeda. Hidung orang Eropa jauh lebih tinggi dan runcing. Akses Inggris mereka pun berbeda. Sumpah, disini gue lebih ngerasa jadi minoritas. Pulau ini benar-benar bercitarasa internasional. Elo bakal ngerasa sedang berada di luar negeri (ketimbang lo dateng ke Bali sekalipun) karena di seluruh mata memandang elo lebih sering melihat si rambut pirang daripada wajah-wajah Asia apalagi Indonesia.

 

Pantas kalau Gili Trawangan disebut desa bule bertaraf internasional. Elo bisa melihat beraneka ragam manusia ciptaan Allah dengan karakteristik masing-masing yang bercampur dengan kehangatan dan keramahan Asia.

 

Dan ternyata, villa dan hotel di Gili Trawangan tuh berjejer di bibir pantai. Melingker di sepanjang pinggir pantai sehingga bisa dipastikan semua villa ini menghadap pantai. Nih view pantai depan villa yang gue tempati :

22

 

Asik banget ga sih. Dan android gue nunjukin kalau Dream Village, tempat dimana kita bakal menginap itu cuma 750 meter dari pelabuhan Gili Trawangan. Gue udah bilang jalan kaki aja, tapi aa bilang bawaannya berat sehingga kita pake Cidomo.

 

Cidomo tuh sejenis andong kalau di Jogja. Di Gili Trawangan, gak ada kendaraan bermotor. Makanya udaranya sejuk abis. Yang ada disini cuma sepeda dan cidomo. Selain itu ya jalan kaki. Wong pulau kecil, dikiterin pake kaki juga paling 3 jam udah bisa keliling pulau.

 

Tapi jangan kaget pembaca, coba tebak tarif cidomo yang nganterin kita CUMA 750 meter itu!! Sekali lagi, bayangin 750 meter itu sedeket apa. Kayanya masih jauhan rumah kamu ke mesjid terdekat kali ya. Itu kita kena charge 50.000 SAJA pemirsa. Gondok banget.

 

Tips, lihat di peta sejauh mana penginapan kamu dari titik pelabuhan. Kalau kurang dari 1kilo mending kamu jalan kaki aja. Trus buat kamu yang belum sempet booking pun ga usah khawatir karena di Gili Trawangan udah banyak banget tempat penginapan yang rata-rata tarifnya dari 200-500rb (di bagian timur pulau) dan 500-2juta (di bagian barat dan utara pulau).

map-gili_lowres

Well, bule-bule yang backpakeran banyaknya di bagian timur.  Keliatan kan banyak banget villa di sepanjang timur pulau Gili Trawangan. Harganya pun relatif murah. Tipe bule yang ingin menghabiskan liburannya untuk snorkling, diving, dan night clubbing. Sementara bule yang menginap di bagian barat dan utara karakteristiknya lebih ke suasana tenang, sepi, dan menikmati birunya pantai sambil berjemur dan membaca buku.

Sekali lagi, Gili Trawangan disebut desa bule. Kamu akan ngerasa lagi jalan-jalan keluar negeri disini karena 90% bahasa yang gue denger selama disini adalah bahasa inggris. Bahasa Indonesia sangat jarang terdengar. Penduduk Gili Trawangan rata-rata mahir berbahasa Inggris. Selama gue 4 hari di Gili Trawangan, gue cuma nemuin 6 orang turis lokal. Sisanya dari Amerika dan Eropa, hanya sedikit dari Asia Timur.

 

Jadi, malah gue yang jadi perhatian selama  di Gili Trawangan (pede abis) karena justru menjadi minoritas. Turis lokal, yang berhijab pula. Disini, gue berasa yang jadi bule malah, saking jarangnya turis lokal yang mereka lihat. Mereka lebih sering ngelihat orang berbikini daripada cewek cantik berhijab kaya gue. Ehm, #mendadakkeselek

 

Begaya dikit ama kucing Gili Trawangan

Begaya dikit ama kucing Gili Trawangan

Tapi disini mesjidnya banyak, ga seperti di Bali. Bar dan club malam pun lebih terlihat hangat dan terbuka untuk gue datangi sekalipun karena auranya yang membaur. Mereka hanya minum coctail, bukan bar yang diisi dengan disko2 ga jelas.

 

8

Cafe di Gili Trawangan

Untuk makan, tergantung budget kalian. Kalau pengen foya-foya bisa makan di café-café romantis di sepanjang pinggir pantai. Cafenya cantik-cantik. Ada bar dan tempat duduk, candle light dinner. Makanannya susah dieja, jadi mending nunjuk menu daripada dibacain, hihihiii… range antara 80-160ribuan untuk main menunya. Seafoodnya juara, di Senggigi ataupun Bali sekalipun rasanya lebih enak Seafood yang di Gili Trawangan.

 

Cuma kalau mau hemat, setiap malem ada pujasera dadakan. Kaya pasar malem. Letaknya sebelah barat pulau. Menu favorit kita ada paket ayam/ikan yang dikasih sambal lalab hanya 15.000 aja. Sambelnya mantap, pedesnya juara. Dan rata-rata di pujasera malem itu yang dijual makanan khas Indonesia. Dan rame juga loh bule-bule makan disana. Makanan Indonesia favorite bule tuh rata-rata nasi goreng, sate, sama bakso loh.

 

Buat yang backpackeran, wajib makan disini aja kalau ga pengen kantong bolong.

Notes : Gili Trawangan ramai sampai malam hari, beda sama Gili Meno dan Gili Air yang abis magrib sepi banget. Desa para bule yang menjadikan pribumi sebagai minoritas ras. Sayang, disini cidomo dipatok mahal. Jadi lebih baik kalian jalan kaki atau naik sepeda saja.

Untuk para backpacker, ga usah khawatir soal transportasi antar pulau. Disini banyak jasa travel dengan tujuan Senggigi, Mataram, bahkan sampai Denpasar dengan rate 75-150 ribu.

Untuk urusan sinyal, di Gili Trawangan semua provider bagus. Paling bagus telkomsel. Bahkan di tengah laut (perjalanan Bangsal-Trawangan) sinyal Telkomsel masih lancar jaya dipake buat BBM-an.

Sekian review hari pertama di Gili Trawangan.

Sudah makin larut malam, mari tidurrrr....

Sudah makin larut malam, mari tidurrrr….

 

Baca lanjutan reviewnya di :

  1.      TRAVELING : SNORKLING DI GILI TRAWANGAN, SURGA DUNIA DI TANAH LOMBOK
  2.      TRAVELING GILI TRAWANGAN : BERSEPEDA KELILING PULAU, TEMUKAN KEUNIKAN PANTAI YANG        CANTIK
  3.      TRAVELING : PANTAI-PANTAI EKSOTIS DI LOMBOK SELATAN
  4.      TRAVELING : FIRASAT BURUK, TRAGEDI SENGGIGI
  5.      TRAVELING : MARINA SAFARI PARK, KEBUN BINATANG ALAM DI BALI
  6.      TRAVELING : BALI TAK SEINDAH DULU, TAK LAGI SEMENARIK CERITA

 

Hollaa, I’m back !

Kali ini gue pengen review tentang liburan gue Desember 2013 kemaren. Rada telat sih postingnya, tapi daripada engga sama sekali, hehehehhh….

 

Boleh dibilang ini adalah liburan terunik karena ngedadak abis. Bener-bener ngedadak. Ga ada persiapan mateng, tapi ternyata seru banget!!

Jadi ceritanya, awal Desember kemaren waktu gue sama aa makan di warteg (penting bgt ditulis di warteg), gue mendadak pengen traveling. Kemana aja, selama masih ada sinyal yang memungkinkan gue tetep bisa kerja online, gue mau dibawa aa traveling kemana aja.

 

“Aa, seru kali yah kalau kita backpackeran ke Jawa-Bali. Ngeteng bus aja, yang penting masih bisa dapet sinyal.”

 

Si aa cuma angguk-angguk. “Emang neng kuat? Niat doang backpackeran, pasti tar kamu ngomel-ngomel pengen nginep di hotel bagus trus makannya di cafe.”

 

“Engga kok,” gue ngeyel. “Yang penting bisa menjejakkan kaki di sebanyak mungkin tempat.”

 

Aa ga jawab. Ga gubris. Gue mulai ikhlasin kalau backpackeran keliling Jawa-Bali cuma khayalan doang saat ini.

 

Sehari kemudian…

4 Desember malem

 

Si aa serius banget mantengin laptop. Ternyata doi lagi browsing tempat-tempat wisata di Bali gitu. Gue penasaran. “Ngapain a?”

 

“Katanya mau backpakeran ke Bali,” santai banget jawabnya. “Mau ga?”

 

Gue diem. Bengong.

“Nih aa udah mau pesen tiket pesawat. Ga jadi pake bis ah, cape.”

Makin bengong.

“Kita jangan Cuma ke Bali, neng. Nanggung. Ke Lombok sekalian.”

Makin absurd. Gue rasa saat itu aa pasti lagi panas dingin. Makanya ngomongnya ngaco. Baru semalem dia ngomel-ngomel kalau gue harus ngirit belanja bulanan. Sekarang ngajak liburan Bali-Lombok?  Ga salah???

 

“Kok diem? Ga mau ya udah.”

“Eeeehhh, mau !!! Mau!!”

Si aa nyengir kuda. Dan keajaiban malam itu adalah aa langsung booking 4 penerbangan untuk traveling dadakan kita dan booking 2 hotel di Gili Trawangan-Lombok dan Seminyak-Bali via Agoda.

 

Gue ngeringis. Ga tau harus ketawa setan atau nangis bombay. Gue ngeliat hasil bookingan dia :

 

8 Des Lion Air tujuan Bandung-Denpasar 10.20 WIB

8 Des Merpati Airlines tujuan Denpasar-Mataram 14.10 WITA

12 Des Wings Air tujuan Mataram-Denpasar 21.30 WITA

16 Des Citi Link tujuan Denpasar-Surabaya 10.30 WITA

Total biaya tiket 2.070.000 untuk 8 tiket. Gue ga inget persis berapa-berapanya. Tapi masih relatif murah, padahal udah masuk bulan liburan. Lucky. Kata aa lebih murah pake 2x penerbangan dari Bandung-Denpasar-Mataram daripada Bandung-Mataram. Bisa ngehemat biaya 200rb lebih per orang.

 

Trus aa juga udah booking penginapan di DREAM VILLAGE Gili Trawangan buat 3 hari @400.000 sama di GRANDMAS SEMINYAK HOTEL buat 4 hari @300.000. Total 2,4juta.

 

Seneng, kaget, bingung semua campur. Gagal total rencana ngehemat. Harusnya gue ketawa setan, bisa traveling. Tapi yang bikin gue kaget adalah…

 

“Trus aa, disana kita mau kemana aja?”

 

Dengan santainya dia ngejawab, “Nah, itu tugas neng ngatur rutenya. Aa tau beres.”

 

Aalamak!!! Dan gue cm punya waktu 2 malam aja untuk ngatur kemana aja tempat yang wajib kita kunjungi mengingat kita berdua sebelumnya ga pernah ke Lombok. Tepatnya Gili Trawangan, yang katanya desanya para bule di Lombok.

Parah, ngedadak abis!!!

Penasaran pengalaman seru traveling kita? Sengaja gue bagi jadi 7 part, biar ga kepanjangan juga tiap reviewnya. Khusunya bagian travelling di Lombok wajib kalian baca sebagai panduan bagus untuk para backpacker :

map-gili_lowres

  1.      TRAVELING : PANDUAN MENUJU GILI TRAWANGAN
  2.      TRAVELING : SNORKLING DI GILI TRAWANGAN, SURGA DUNIA DI TANAH LOMBOK
  3.      TRAVELING GILI TRAWANGAN : BERSEPEDA KELILING PULAU, TEMUKAN KEUNIKAN PANTAI YANG        CANTIK
  4.      TRAVELING : PANTAI-PANTAI EKSOTIS DI LOMBOK SELATAN
  5.      TRAVELING : FIRASAT BURUK, TRAGEDI SENGGIGI
  6.      TRAVELING : MARINA SAFARI PARK, KEBUN BINATANG ALAM DI BALI
  7.      TRAVELING : BALI TAK SEINDAH DULU, TAK LAGI SEMENARIK CERITA

 

Simak setiap part-nya ya :)

Semoga bermanfaat :D

 


Setelah berbulan-bulan penuh perjuangan dan penantian, akhirnya http://www.egyptiancream.com berhasil menjadi SELLER PERTAMA di INDONESIA yang menghadirkan EGYPTIAN MAGIC CREAM BARCODE HITAM dengan Exp. Date terbaru 10/16/2018


 

 

IMG_7988

  

 Saat ini, Egyptian Cream adalah distributor pertama untuk penjualan Egyptian Magic Cream barcode HITAM dengan exp. date 10/16/2018. Urusan keaslian produk, Anda tak perlu meragukan kami lagi. Karena kami seller pertama yang mengimpor dan memasarkan Egyptian Magic Cream di Indonesia sejak awal EMC masuk ke Indonesia.

 

Kami mencari reseller yang berniat serius dalam memasarkan EMC barcode hitam ini ke seluruh penjuru Indonesia, bahkan di kawasan Asia.

 

 

Jika anda penasaran tentang kehebatan krim EMC ini dan tengah mencari EMC barcode hitam ASLI, maka Anda tengah berada di situs yang tepat. Situs terpercaya yang dapat menjamin keaslian produk yang Anda pakai.

 

Bagaimana kami bisa menjamin keaslian produk?

 

Egyptian Cream sejak 2010 telah menjadi kepercayaan ribuan customer untuk urusan Egyptian Magic Cream asli. Puluhan ribu resi yang terkirim serta ratusan testimonial menjadi bukti bahwa sudah banyak masyarakat Indonesia yang merasakan khasiat EMC barcode hitam kami.

 

Pada Juli 2013, salah seorang tim dari Egyptian Cream telah diutus untuk menemui secara langsung Mr. Pharoah di Washington, DC. Beliau adalah pembuat dari Egyptian Magic Cream barcode Hitam. Salah satu kesepakatan tersebut adalah Mr. Pharoah hanya akan memberikan produknya, yaitu Egyptian Magic Cream barcode HITAM exp. date 2018 kepada kami (Egyptian Cream) untuk wilayah Indonesia.

 

 

Oya, FYI… Jika ada seller yang menyebutkan bahwa barcode hitam itu kemasan lama, yang baru semuanya biru, maka kami secara tegas menyatakan bahwa pendapat itu jelas salah. Karena jika pernyataan itu benar, maka situs ini tidak ternah ada untuk bisa menjual EMC Barcode hitam exp. date 2018, bukan? J

 

 

Jadi buat Anda yang mengutamakan kualitas, silakan memilih EMC mana yang terbaik bagi kulit cantikmu. Ingat, dari awal Egyptian Magic Cream ada dan akhirnya menjadi semakin terkenal, direview oleh banyak artis Hollywood (Madonna, Kate Hudson, dll) dan masuk ke acara Oprah Winfrey, itu adalah masa-masa dimana mereka menggunakan EMC barcode Hitam. Lihat review artis Cina di Youtube yang ada di situs resminya pun, dia menggunakan EMC barcode Hitam.

 

 

Dan meski sekarang sudah ada dua jenis barcode, Egyptian Cream tetap bisa menyediakan EMC barcode hitam ke rumah Anda. Siap menyalurkannya dimanapun Anda berada.  Sehingga Anda tetap bisa menikmati kualitas EMC barcode hitam yang booming dan mendunia itu.

 

Dan kabar yang menggembirakannya adalah kini kamu bisa mendapatkan EMC fullsize barcode hitam dengan harga yang JAUH LEBIH TERJANGKAU !!!

 

Price : IDR 425.000 

 

Get special price if you buy more !!!

 

Kami juga akan memberikan apresiasi penuh kepada setiap reseller yang ingin memasarkan Egyptian Magic Cream barcode Hitam ini. Khusus bagi Anda yang benar-benar serius ingin menjadi reseller dan turut merasakan manisnya berbisnis EMC barcode hitam ini, silakan kunjungi website khusus EMC WHOLESALE di www.egyptiancream.info atau dapat menghubungi kami via

email :  emcbarcodehitam@gmail.com

dengan subject : INFO RESELLER

 

Kami dengan senang hati akan memberikan informasi detail mengenai syaratnya.

Mudah kok J yang penting ada kemauan, kejujuran, dan saling menghormati sesama seller Egyptian Magic Cream dengan menaati peraturan yang berlaku. Pembelian dalam jumlah banyak, mendapatkan harga spesial dari Egyptian Cream.

More info, klik RESELLER AREA